Thursday, 7 July 2016

MAHADEWI II - Panggil Saya Mawar

Senyuman Dahlia adalah embun yang mendinginkan, dan... abang ialah gunung yang terbakar itu! ~ Yang Merindu

WADI, benarkah senyuman Dahlia embun yang mendinginkan?
Subhanallah! ulangnya berulang kali.
Parut hodoh itu telah lama hilang, dan sejarah mereka bergaduh waktu sekolah itu telah menjadi kenangan rupanya. Ya, kenangan yang manis.
Bilik air tetap riuh sedari tadi. Yang Dahlia dengar saat ini sekadar huhuhu, hahaha, lalala, yayaya... dan diakhiri dengan dungdungdung....
Wadi mengulangi korus sekali lagi sebelum menyanyi secara solo. Kaki karaoke barangkali Wadi ni zaman dia bujang dulu ni. Sedap pula suaranya...

Raja dalam rumah
Buat kira-kira
Suri dalam dapur
Makan roti gula, hei!

Dayang tepi kolam
Mahu jemur padi
Datang burung hitam
Pagut batang hidung

Hidung… hidung… hidung...

Dan Mawar ‘menyanyi’ sekali lagi...
Rajin sungguh ‘raja dalam rumah buat kira-kira’, kan! kata hati kecil Dahlia kala mendengar suara Wadi. Dan... rajin sungguh dia melayan si kecil.
Setengah jam kemudian, kedua-dua insan yang Dahlia cinta itu sudah siap memandang cermin. Wadi menyisir rambut anaknya walaupun Si Tasneem, sepupu Dahlia itu sudah berkali-kali melarang Wadi berbuat begitu. Rambut yang basah biar ia kering sendiri, Wadi. Si pakar tentang rambut itu memang suka sangat memberi nasihat fasal kecantikan. Tetapi Wadi tetap Wadi, dia selalu sahaja tidak sabar melihat Mawar cantik seperti kelopak bunga. Kasihan anak ayah, kecut jari-jari semua kerana lama bermain air tadi. Dia menggosok tangan si anak, supaya rasa sejuk dan kecut itu cepat berlalu. Dia peluk sekejap supaya panas badannya dipindahkan ke anak dengan cepat.
Mujurlah Mawar bukannya jenis yang mudah demam, biar bermain hujan atau lama bermain air, alhamdulillah, sihat sahaja anak ayah itu.

“Sudah comel anak ayah ni. Boleh dah pergi jumpa nenek ya, sampaikan salam ayah dan ibu pada nenek. Assalamualaikum.” Wadi melepaskan puterinya berlari ke kamar Puan Juharah selepas dia mencium anaknya dua kali.
“Cantik!” kata Wadi, perlahan sangat. Tetapi sempat ditangkap dek telinga Dahlia. Tak malukan, puji anak sendiri Wadi ni! Rambut Mawar keriting betul, kalau sudah kering nanti. Wajahnya saling tak tumpah seperti Wadi sewaktu kecil. Begitulah Puan Juharah, ibu Wadi menghebah-hebahkan pada orang yang memuji rambut Mawar.
Ya, mana tidak bangga si nenek apabila cucunya mengikut wajah anak lelakinya yang ‘cantik segak’ bukannya sebelah si ibu yang tidak secantik mana. Tapi kalau datang bab budi bahasa, dia berharap si cucunya ini menurun menantunya Dahlia itu. Sungguh pentingkan diri sendiri kan, Nenek Juharah ini, kan!!!
Betullah kata orang, cantik itu tempatnya di hati – Dahlia itu nampak cantik kerana peribadinya yang baik itu... begitu sang nenek membuat kesimpulan tentang menantunya itu. Mengenali Putri Dahlia bertahun-tahun dia bersyukur Dahlia menjadi menantunya bukannya perempuan lain.
Dia pernah menghalang Dahlia daripada memilih Wadi kerana dia kasihan anak Megat Qais itu jika bersuamikan Wadi anak lelakinya yang suka berfoya-foya tu.
Ya itu cerita 15 tahun dahulu!
Wadi Hannan membentangkan sejadah, dan menunaikan solat asar. Lepas wirid ringkas, dia lihat Dahlia bagaikan sedang menyembunyikan sesuatu dalam dadanya. Matanya asyik memandang buah mata kucing dalam bakul, tidak lepas-lepas.
Apa yang tidak kena, sayang?
“Kenapa diam saja dari tadi?” soal Wadi, setelah ‘bunga mawar’ berlalu, dia harus beri perhatian pada ‘bunga dahlia’ pula! Setiap petang dia disibukkan dengan pelbagai urusan perempuan-perempuan yang dia sayangi. Itu belum lagi jumpa mama hari ini, kalau tidak lagi panjang ceritanya.
Wajah Dahlia dia pandang dengan kasih sayang. Dahlia baru menjerang air untuk dibuat teh minum petang. Seperti selalu, selepas Mawar bertemu neneknya, mereka berdua akan ada masa untuk berdua-dua; sambil bertukar cerita fasal siangnya... atau buku-buku yang mereka sedang baca.
“Teh apa hari ini?”
“Teh mawarlah!”
Sama-sama berbahagi senyum.
Teh dengan rendaman bunga mawar yang segar memang menjadi kesukaan suami isteri ini. Kecintaan mereka pada mawar Inggeris membuat mereka memilih nama Mawar pada anak sulung mereka.

Teh Bunga Mawar



peribadi bunga yang lembut
tiada yang harum seharum mawar Inggeris
kembang cantik yang membawa duri
keindahan itu memberi kekuatan

“Kenapa?” soal Wadi lagi.
Kadang-kadang dia jadi rindu pada Dahlia yang dulu. Dahlia yang dia kenal waktu sekolah, ataupun setidak-tidaknya Dahlia yang baru pulang dari Australia selepas lama tinggal di negeri orang. Kadang-kadang dia tidak mahu isterinya itu jadi pendiam bagaikan burung ketilang yang disihir menjadi batu begini.
Namun apabila kawan-kawan lain bercerita fasal isteri mereka yang suka berleter, mengongkong dan suka mengarah, dia jadi bersyukur dengan Dahlianya. Si Dahlia yang dia ada sekarang adalah ‘bunga’ yang menenangkan. Diamnya membuat Wadi sentiasa berhati-hati dengan kata-kata dan perlakuan agar Wadi tidak menggores hati Dahlia sebagaimana dia pernah menggores dagu Dahlia.
“Kalau Dahlia tanya, boleh?” Senyum manis Dahlia tetap buat Wadi jadi semakin berdebar-debar. Dahlia memasukkan kelopak mawar ke dalam teh yang harumnya sudah memenuhi ruang bilik mereka.
Wadi mengangguk. Dia membawa skon dengan krim putar, serta jem raspberi ke beranda juliet yang menghadap Ladang Teh Sutera-Timur milik mereka.
“Mentega?”
“Masih dalam peti sejuk.” Kata Dahlia, walaupun dia tahu suhu di Tanah Tinggi Cameron beberapa minggu ini tidak memerlukan mereka menyimpan mentega dalam peti sejuk – tempat mentega tetap diam di dalamnya.
Wadi keluar dari kamar ke ruang dapur kecil di hujung lorong. Suara Mawar sedang menyanyi dengan Nenek Juharah membuat hati Wadi senang. Tapi kan, wahai anakku sayang, janganlah besar nanti Mawar hendak jadi penyanyi la pula ya. Jadilah anak yang solehah ya, anak yang menenangkan hati ibu dan ayah!
Hati Wadi masih tersangkut pada pertanyaan Dahlia tadi, ‘boleh’. Kenapa tidak boleh, siapa yang larang Dahlia bertanya apa-apa pada abang. Hatinya diburu sedikit resah. Apa? Dan kenapa, Dahlia?
Dahlia sudah di beranda yang bertahun-tahun dahulu menjadi tempat arwah ayah dan arwah nay menghabiskan waktu pagi dan petang sambil melihat orang memetik daun teh atau menyaksikan alam bertukar warna.
“Apa yang hendak ditanya?”
Bau teh mawar telah menambah segar pada ruang atas rumah tiga tingkat ini, yang mana tingkat bawah dan tengah dijadikan rumah peranginan siap dengan restoran kecil.
“Abang, kita dah kahwin empat tahun... sudah lama Dahlia hendak tanya fasal ni.” Mata Wadi dia tenung dalam-dalam, walaupun terasa segan untuk berbuat begitu... tapi dia mahu kepastian. Dia tidak mahu Wadi main-main sewaktu menjawab soalannya.
Bukankah mata itu jendela hati, dan mata itu tidak dapat bersembunyi daripada menjawab persoalan hati dengan jujur?
Peristiwa lebih 15 tahun dahulu itu belum pernah ada jawapannya.
“Macam besar sangat persoalannya. Jangan pula soalan Dahlia nanti berkaitan dengan perkara, ‘bolehkah Dahlia tinggalkan abang dan kembali ke Canberra’.”
Kalau begitu, jawapannya ialah tidak boleh ya Dahlia! Abang mati beragan nanti, macam Zainuddin dalam Tenggelamnya Kapal van der Wijck tulisan Pak Hamka tu.
“Eh, mana ada! Insya-Allah Dahlia akan setia di sisi abang, kecuali Allah ambil nyawa Dahlia dulu.” Jawab Dahlia dengan tenang.
“Jangan buat abang takut, Dahlia.” Wadi, meletakkan cawan teh dan memaut tangan isterinya kejap-kejap. Isterinya yang baru tiga bulan berbadan dua itu memandang Wadi sekilas. Sekejap itu juga, fikiran Wadi berlegar pada Dahlia yang hanya ada sebelah ginjal. Sebelah lagi sudah Dahlia hadiahkan pada adik lelakinya, Abdul Rahman.
Jangan tinggalkan abang, Dahlia. Abang baru sahaja tahu erti bahagia itu adalah apabila berada dekat denganmu Dahlia!!!
“Betul. Nay tinggalkan ayah pada usia muda.”
“Boleh dak, kita cakap benda yang ceria-ceria petang ini. Mawar tu, gembira sahaja dia sepanjang mata. Sampai sekarang asyik menyanyi sahaja.” Pintas Wadi tatkala burung layang-layang melintas di depan mereka. Awan bersembunyi di sebalik bukit-bukit teh.
Kelmarin Wadi ajar Mawar menyanyi Lagu Tiga Kupang, dan sejak itu, itu sahaja yang dia hafal. Biarpun bercakap pun tidak fasih lagi... bukan tidak fasih, tidak tahu lebih tepat tetapi lagu Burung Ketilang pun dia tahu. Bunyinya mmmm, mmmm, sahaja... tetapi iramanya memang lagu itulah, sebab ada lalalalala!

“Soalan tadi?” Wadi bertanya lagi petang itu.
“Ingat kek cawan yang pernah Dahlia beri dulu?”
“Ya, kenapa?”
“Betulkah adik tu tak bagi pada abang tengah hari itu? Betulkah atasnya cair?”
Wadi sudah tersenyum, itu sahaja yang dia ingin tanya sejak bertahun-tahun?
Wadi menggeleng.
“Jadi abang nampaklah, apa mesej Dahlia – I’m sorry!”
“Ya, tapi abang tetap suka mesej... I love you! Tu lagi.”
“Tak baik tau, sudah lama Dahlia buruk sangka pada adik tu. Berdosa. Tadi Dahlia jumpa dia di pasar,” kata Dahlia. Adik tu tegur dia dan kenalkan Dahlia dengan isteri dan anak-anaknya.
Wadi cuma ketawa.
“Tapi, bukankah Dahlia juga suka dengan faks abang tu juga?” Mata Wadi mencerlang nakal. Dahlia pula sudah melarikan pandang ke arah kebun teh. Malas hendak jawab soalan Wadi Hannan.
Diam.
Senyap.
Kelu.
Wadi tidak tahu bila dia mula jatuh hati pada Dahlia, tetapi sewaktu dia berhujan itu, hatinya tersentuh kala dia sampai di hujung jalan rumah Megat Qais ini, seorang pekerja Dahlia menahannya dan mengajak dia minum teh panas di pondok pekerja.
“Tuan, Cik Dahlia minta tuan minum teh dahulu, panaskan badan. Salinlah pakaian bersih, ini baju ayah Cik Dahlia. Biar isteri saya basuh pakaian basah tuan, esok saya akan hantar ke pejabat tuan.” Pak Sayuti, orang kuat keluarga Dahlia mempelawa Wadi sungguh-sungguh. Ikhlas.
Walaupun Dahlia tu nampak garang-garang begitu, tetapi dia tetap mempedulikan tentang kebajikan orang – walaupun Wadi ini musuh ketatnya waktu itu. Itulah peribadi Dahlia yang Wadi senangi. Namun Wadi memilih untuk terus pulang petang itu. Kata-kata Dahlia petang itu membuat Wadi rasa perempuan itu tidak adil menilainya.
“Dahlia...”
Hemmm. Apa?”
“Abang pun ada soalan hendak ditanya. Waktu Dahlia suruh Pak Sayuti pelawa abang minum, apakah Dahlia sudah menyukai abang saat itu. Cinta?”
Walaupun Dahlia cuma diam. Wadi sudah dapat membuat kesimpulan. Diam Dahlia itu membuat Wadi tidak ingin bertanya lagi, sebab dia sudah tahu jawapan isterinya.
Setahun dua lagi dia akan bertanya lagi, mungkin waktu itu Dahlia sudah kurang malunya.
Sebaik sahaja menghabiskan teh, Mawar sudah menerpa ke arah mereka. Sejak Mawar boleh berjalan, jarang pintu ke beranda ini dibiarkan terbuka. Namun Wadi telah menukar pintu bilik mereka dengan jenis kaca.
Lalu, tanpa membuka pintu – beranda dan seisi panorama terbentang di depan mereka sepanjang hari.

Yang Disayangi,

matamu telah berbisik
dan...
tanpa perlu bersuara
kita sudah mengikat janji setia...

Yang Menyayangi.

Friday, 1 July 2016

MAHADEWI I - Surat Putih untuk Alang

    masa tentunya ukuran rindu
    tapi waktu ialah pemisah cinta






“NUHA... Alang hanya mahu membina rumah kecil untuk kita, dan tua bersama-sama dengan Nuha di sini.” Itu yang Alang pernah janjikan hampir empat tahun dulu sewaktu mereka dalam perjalanan pulang ke Kampung Permatang Nyiur ini.

Pernikahan dengan Alang atau lebih tepat lagi Muzzammil Muadz ini tidak pernah masuk dalam perancangan hidupnya. Namun begitulah yang terjadi. Sebaik sahaja jatuh kasih pada anak teruna Mak Cik Raja Kamariah ini, Nuha sudah tidak teragak-agak untuk menamatkan zaman solonya dalam usia muda.

Entahlah jampi serapah apa Alang pakai yang membuat Nuha melupakan kata-katanya, dia rela dihantar bertugas ke Antartika la daripada kena berkahwin dengan Alang Rebus Tak Empuk itu; dia rela tak berkahwin seumur la daripada memilih Si Mamat Sarang Tebuan.

Macam-macam nama julukan dia ‘anugerah’ pada musuh ketatnya. Alih-alih itulah pilihan hatinya. Dalam usia belum 21 tahun dia sudah bergelar isteri. Konon dia benci Alang!!! Benci sungguh-sungguh!Porah!

Sekarang ini dalam hati diberi gelar elok-elok sahaja untuk suaminya yang hitam merelit dan rambut gondrong tu. Tapi sejak dua tiga hari ini Muzzammil Muadz dah kacak sikit sebab rambut bergunting kemas. Itulah... baru boleh nampak dahinya itu! Alang, Alang, suka sungguh dia tak nak ‘dobi’ diri sendiri. Kan dah smart, saja tau... suka bagi abah, emak dan Nuha berleter dulu baru hendak berubah!
Nuha jeling sekilas ke arah si dia yang saat ini hati Nuha berbicara tentangnya...

Ya, Si Penyair Cinta ini; dengannya, Nuha melupakan cita-cita. Hidup yang selesa dan bahagia, beberapa tahun ini membuat Nuha tidak perlu berfikir banyak tentang hal lain, kecuali fasal kerjanya sahaja. Emak dan ayah mertuanya baik sekali, dan ipar duai Nuha menerimanya dengan tulus. Dia tidak kurang apa-apa di kampung kecil dekat dengan bendang itu. Lalu apa lagi yang diharapkan oleh seorang perempuan sepertinya, selain hidup di sisi orang yang kita sayang?

Tapi, sebaliknya yang terjadi pada Nuha pula tiba-tiba sahaja hati berkata yang lain pula. Kononnya, dia ingin mempertingkatkan kemahiran diri: memiliki ijazah menjadi cita-cita baharu anak kelahiran Kuala Lumpur ini.

Namun mampukah Nuha, sebab dia ada penyakit yang sukar diubati!

Ya, sakit rindu!



Tengoklah dalam perjalanan semalam dari KLIA pun dia sudah mulai rindu kampung yang permai itu. Hari ini, di sinilah mereka. Hobart. Sepanjang berkereta dari Hobart International Airport tadi, Nuha lihat sisa-sisa salji masih ada dipuncak bukit. Macam yang Alang kata: September ialah waktu peralihan musim. Kalau mereka datang bulan November cuaca lebih panas, mujur mereka tukar fikiran datang lebih awal. Yalah, musim panas di Kedah pun mereka sudah merasainy. Landskap antara musim bunga dan musim luruh berbeza serta indah sekali. Ya, lain kali kalau ada rezeki, kita datang lagi! Begitu Alang berjanji sewaktu mereka menunggu waktu berlepas dari Melbourne tadi.


 Asalkan bercuti dengan Alang, Nuha tidak kisah bercuti dalam musim apa. Ya, musim hujan batu pun boleh!
“Hobart tidak jauh dari lapangan terbang ini.” Kata Alang ketika mereka beratur menunggu giliran ambil teksi.

Ya, siapa sangka dia dapat bersama Alang ke sini. Tengok tu, Alang senyum sahaja sejak tadi, gaya orang dah lama tak balik ke kampung sendiri. Nuha tidak mahu mengganggu kesenangan Alang dengan bertanya soalan-soalan yang tidak begitu penting. Kata Alang semalam, Nabil sekeluarga balik berhari raya ke Terengganu dan masih di sana. Tapi Nuha pernah jumpa Nabil dulu, sewaktu majlis di rumah Nuha, Nabil yang menjadi pengapit Alang.

Bagaimanapun...

Inilah kali pertama dia akan berjumpa dengan abang kepada Kak Raniya. Kata Alang, Rafael pun seperti Alang juga merajuk dengan walid dan umi dia lalu memilih untuk menetap di Hobart. Kalau Nuha ada sesiapa yang baik-baik, bolehlah kita temukan mereka berdua; mana tahu ada jodoh.
Setakat yang Nuha kenal dia melalui cerita-cerita Alang, Rafael ini sahabat yang baik dan tidak pernah berkira duit ringgit. Dia juga sering mengirim macam-macam untuk anak saudaranya Ku Chik. Pemurahlah juga.



Tapi, di Kampung Permatang Nyiur atau di Kota Kuala Muda keseluruhannya itu, ada sesiapakah yang layak untuk disandingkan dengan Rafael Hamdi Wafa’ bin Haji Ghazi tu? Nama dia yang panjang sebatu tu pun, dah tak terlawan dengan nama-nama gadis di kampung mereka. Tambah pula, walid Rafael dulu bekas diplomat. Ada gelar Tan Sri, biarpun baik Kak Raniya mahupun Rafael tidak pernah menggunakannya.

Kalau hendak cari kawan-kawan di sekolah kejururawatannya dulu, siapa yang mahu hendak berkawan dengan lelaki yang suka belayar ini. Siap tidak mahu balik, dan hendak tinggal terus di negeri orang begini. Pandai-pandai ajalah Si Alang ini hendak tolong jodohkan oranglah pula.
Nuha, kalau kita sudah berkahwin, kita juga mahukan orang yang kita sayang ada seseorang yang bersedia menemaninya. Begitu Alang berkata waktu itu. Alang bukan apa, kalau boleh tak mahu ‘komoditi’ kita jatuh ke tangan asing.

Waktu itu, kebetulan Dr. Faisal pun ada, dan suami Kak Raniya ketawa macam tak cukup mulut. Cerita bertahun dulu itu, buat Nuha tersenyum dan ingin melihat ‘komoditi’ yang dimaksudkan oleh Alang hari ini. Mana Alang tak mengusik begitu, sebab waktu itu Nabil hantar jemputan. Bekas rakan serumah Alang itu akan berkahwin dengan orang putih – Puan Jean Austen tu. Dr. Engku Faisal yang hari itu datang melawat Ku Chik turut Alang ajak bersekongkol untuk carikan jodoh untuk abang ipar Faisal tu.

Alang, tolonglah...! Jangan mengarut, boleh? ‘Komoditi’ la. ‘Aset’ la.

“Kita makan di rumah Rafael sahaja. Jimat.” Kata Alang apabila menghulurkan donat untuk Nuha alas perut dulu sebelum sampai ke destinasi. Nuha mencapai donat klasik itu dan mengunyah perlahan-lahan sambil matanya dilarikan ke luar jendela teksi.

Entah masak apa pula Rafael tu. Jangan masak benda pelik-pelik sudah la. Ini ada emak kirimkan ketupat dan rendang untuk anak angkatnya yang ini. Sebab itu, mereka tidak boleh berlama-lama di Melbourne tadi. Sebaik sahaja sampai mereka terus ambil pesawat ke Hobart ini. Bimbang makanan yang dibekalkan emak nanti basi, dan suasana hari raya sudah hilang serinya. Kata Alang, balik nanti kita singgah di Melbourne semalam dua.



“Melbourne pun cantik, nanti boleh tangkap gambar dan menunjuk dekat Baya. Dulu waktu dia datang, Baya dengan emak tak sempat singgah Melbourne!” Alang memberi cadangan untuk ‘menyakiti’ hati adiknya. Dengan sibuk belajar dan ada dua orang anak untuk diuruskan, Baya sudah terikat tak boleh ke mana-mana lagi. Apatah lagi dia tu isteri jarak jauh. Hujung minggu baru boleh jumpa si suami. Tambahan pula suaminya tidak suka bercuti ke mana-mana. Jenis suka duduk rumah. Jenis tak makan masakan di kedai. Jenis suka jimat cermat untuk kumpul harta.

Entah sungguh atau tidak kata-kata Alang ni, bunyinya sarkastik sedikit!

Penatlah Baya atur tangan kuku hendak uruskan sang suami. Tapi yalah, apabila kita kahwin dengan cinta hati kita, apa pun kita sanggup, kan!

Suami jarak jauh?

Nuha nanti macam manalah pula! soal hati kecil Alang, dia mengerling ke arah Nuha yang sedang minum air mineral dari botol kecil.

Nuha pun sama panik juga, dia sepatutnya mendaftar Ahad ini, dan kemudian melalui Minggu Haluan Siswa. Kata Alang, Minggu Orientasi untuk pelajar lepasan SPM ke, STPM ke, Matrikulasi ke, Asasi ke, Diploma ke. Untuk orang pernah kerja dekat lima tahun macam Nuha ini, tak payah hendak berminggu orientasi – nanti Abang AJK-O mana sangkut pula dengan isteri Alang ini.
Tak senonoh la Alang ni, awal-awal lagi ajar Nuha ponteng aktiviti universiti. Mujur dia tidak terikat dengan kerjanya, dia diberi cuti penuh tetapi belajar dengan biaya sendiri. Kalau tidak mampus kena tindakan disiplin. Suka-suka hati sahaja tak mendaftar lagi!

Konon, nanti kena mengurat dengan Abang AJK-O!

Eleh, sebenarnya Alang dah tak ada hari lain hendak bawa Nuha ke Hobart! Sebab sebaik sahaja Nuha mula belajar, dia pun akan sibuk dengan bendang dan kilang padi abah. Alang selalu sahaja buat Nuha rasa istimewa. Dan kali ini dia buat macam la Nuha ni cantik jelita sampai orang sekali pandang pun sudah hendak jatuh hati.

Baguslah Alang ni...

“Nuha, orang kalau hendak jatuh hati bukan sebab orang tu cantik jelita sahaja. Ada macam-macam sebab, tau!” balasnya hari itu.

“Tapi... Alang tak pernah lagi cakap, sebab apa Alang jatuh hati ke Nuha. Kalaulah bukan sebab Nuha ni cantik? Jadi, sebabnya apa?” soal Nuha. Sebenarnya, dia pun malu untuk bertanya begitu. Tapi dia sedang ambil kesempatan sahaja untuk mengorek rasa Alang. Dia pun hairan juga kenapa Alang boleh pilih dia. Nuha bukan gadis sopan santun yang cakap elok-elok dengan Alang. Mereka ribut terus!

Alang cuma diam. Alang yang periang dan suka mengusik itu boleh jadi pendiam dengan soalan isterinya.

Hmmm...
Ya, apa yang membuat Alang jatuh hati pada Nuha yang tak ada apa-apa keistimewaan itu? Soalan itu tetap Nuha tidak dapat jawapannya sampai sudah. Alang pura-pura sibuk hendak pergi kedai beli barang la pula. Lepas itu hendak pergi kira guni beras di gudang la. Alang, Alang, ada sahaja alasan hendak mengelat.

Akhirnya, teksi membawa mereka dari Strachan St, Cambridge itu berhenti di belakang rumah Rafael, teman baik Alang yang sudah dianggap saudara itu. Rumahnya, cuma 20 kilometer dari arah timur laut dari lapangan terbang. Dekat sahaja pun. Tapi, fikiran Nuha sudah terbang ke sana ke mari lebih jauh daripada perjalanannya.

Sebaik sahaja membuka pintu pagar, yang pertama Nuha jumpa sebelum melangkah ke pintu rumah Rafael, tentulah pohon ceri tempat Raja Kamariah bakar surat-surat cintanya pada ayah Muzzammil Muadz. Cerita itu menjadi rahsia antara Mak Cik Raja Kamariah dengan pokok ceri itu sahaja.
Masya-Allah.

Begitu caranya Mak Cik Raja menjaga hubungannya dengan Haji Ahmad Yatim. Dia tidak mahu melukakan hati suaminya dengan pesona zaman yang sudah berlalu! Lalu menyimpan surat cinta pun sudah dianggap salah dan tak setia. Padahal, sewaktu menulis surat-surat itu, dia bukannya Raja Kamariah yang menjadi isteri Haji Ahmad Yatim sekarang ini! Dia masih perawan yang boleh lemas dengan kata-kata indah tulisan kekasihnya.

Ya, waktu adalah pemisah cinta!

Wednesday, 22 July 2015

Nyanyian Tanjung Sepi: Pakcik Tu

['untold story']

Kubang Kerian

5 Ramadan

“Umi, ada pakcik hari tu, tunggu dekat pagar rumah!” bisik Filzah sangat perlahan, kerana bimbang adik kecilnya yang sedang nyenyak di buaian terdengar suaranya dan umi akan paksa dia menjaga si adik pula. Cuaca hari ini panas sekali, dan Si Filzah dari beranda lagi sudah membuka tudungnya. Sewaktu dia ingin membuka anak tudung, tiba-tiba matanya terpandang kawan umi dan abah berdiri tegak di situ.Ya, dia sedang tersenyum pada Filzah selepas memberi salam.
Lalu dengan cepat Filzah mencubit Kelabu - kucingnya yang gemuk, dan berlari ke dalam tanpa sempat menjawab salam Pakcik Tu.
“Pakcik mana?”
“Yang kita pergi rumah dia masa kenduri Kak Jaja hari tu!”
Syarifah Nuur Khalida sudah tidak sedap hati.
“Dah cakap abah tak ada?”
“Belum... jom la, umi,” Filzah segera menarik tangan Dr. Khalida ke depan.
“Sekejap, umi pakai tudung sekejap.”
“Pakcik Tu datang dengan Makcik Dara ke?” Mata Filzah ditenung dalam-dalam. Pakcik Tu, itu sahaja ke panggilan untuk dia Khalida? soal hatinya.
“Umi tengoklah sendiri, Filzah tak tahu. Filzah nampak Pakcik Tu, Filzah terus cari umi di belakang. Sekarang, abang yang layan dia.”
Tahun lalu, Khalida telah berjumpa Aqmar untuk pertama kalinya selepas lebih 10, 11 tahun mereka berpisah. Khalida tidak tahu bagaimana hendak menggambar rasa hati. Memang sejak balik dari Alor Setar hari tu, dia memang diburu kemurungan. Bukan kerana dia rasa terkilan meninggalkan Aqmar, bukan! Bukan juga kerana dia ralat memilih untuk berkahwin dengan Zainur, bukan! Tetapi ada rasa lain yang menakung di dada. Rasa yang sukar dimengerti. Mujurlah Zainur penuh pengertian, dan sejak awal lagi sebelum mereka berkahwin pun, Zainur sudah berjanji tidak akan marah atau kecil hati, kalau Khalida sukar melupakan Aqmar yang baik. Zainur tidak akan mengganggu hatinya yang sedang belajar membuang Aqmar daripada hatinya yang paling dalam.
Tidak mungkin selepas 10 tahun berkahwin, dan dengan adanya Athar, Filzah Hanis dan Aaqif, dia masih tidak dapat melepaskan Aqmar yang pernah memberinya kenangan indah. Apatah lagi sekarang ini dia sedang mengandung lagi cahaya mata Zainur – anak mereka!
Astaghfirullah.
Yalah, habis tu kenapa pada saat ini, apabila Filzah beritahu Aqmar datang, dan ketika Zainur tidak ada di rumah pula tu, rasa tidak enak dan berdebar-debar itu datang serentak. Oh Tuhan, peliharalah hati hambamu ini. Jangan ada rasa lain lahir lagi. Jadikanlah hambamu ini isteri yang taat pada suami. Jauhi hambamu ini daripada segala pesona.
Sewaktu Khalida sudah di beranda, dilihatnya tiada siapa pun di pagar.
“Mana Pakcik Tu?” soal Khalida pada anak sulungnya, Athar yang sedang membuka kasut sekolah.
“Dah balik, umi. Uncle Aqmar kata dia akan datang lagi kalau abah ada di rumah.” Kata Athar sambil
menghulur sampul duit raya pada adiknya. Filzah sudah girang bukan main. Dibukanya sampul duit raya tu, dan hatinya bercahaya melihat ada tiga keping not warna merah. RM30 untuk budak darjah tiga, mesti abang dapat banyak lagi sebab dia dalam darjah empat. Begitu anak perempuan Dr. Zainur Ariff dan Dr. Syarifah Nuur Khalida membuat kesimpulan tentang sistem duit raya Pakcik Tu, dalam hal memberi duit raya.
Uncle Aqmar kata, dia ada hal dekat-dekat sini... jadi dia tumpang singgah hendak tengok Filzah dan abang, tetapi adik tu lari ke dalam. Lama juga Uncle Aqmar tunggu tadi. Kasihan.” Athar meletakkan kasut sekolahnya di rak dekat pintu, kemudian tangannya menyelami Khalida. Si Ibu mencium kepala si anak dengan penuh kasih sayang.
Filzah cuma tersenyum tanpa rasa bersalah. Yalah, matanya sudah tertumpah pada objek lain pula. Secepat itu juga, matanya mencerlang senang!
“Basikal tu siapa punya?” tanya Khalida. Hati Khalida mula terasa sedih tiba-tiba.
“Untuk Filzah.” Jawab Athar. Senyum Filzah sudah melebar jadinya, kenapa dia tidak perasan sejak awal tadi?
“Iya?” soal Khalida.
Mana Aqmar tahu yang Filzah mahukan basikal untuk hadiah hari jadinya tahun ini? Apakah Aqmar ingat Filzah tu ialah Hannah yang teringin ada basikal, dan meninggal dunia tanpa sempat memiliki basikal sendiri.
“Oh, hari tu Uncle Aqmar telefon tanya abang, Filzah hendak apa untuk hari lahir dia, abang kata basikal warna ros. Umi, hujung minggu ini kan hari jadi Filzah.” Kata Athar sedikit berbisik dan sambil tersenyum tentunya, sebelum meminta diri untuk ke dalam. Kononnya hendak berahsialah sangat. Dia membawa beg galasnya sekali, serta beg plastik yang berisi buku... ya, dan dia juga membawa hati Khalida bersamanya.
Bila pula Athar ada hubungan dengan Aqmar, baik begini. Kenapa dia tidak pernah tahu pun. Rasanya, Aqmar juga membelikan seplastik buku-buku untuk Athar. Yalah, di Kota Bahru ni mana ada Kedai Buku MPH. Kalau Aqmar tidak bawa dari Alor Setar, mana Athar dapat beg plastik putih merah tu. Tetapi Khalida memilih untuk tidak bertanya apa-apa pada Athar saat ini....
“Oh, umi... kata Uncle Aqmar nanti dekat-dekat nak raya dia akan datang dengan keluarganya buka puasa di rumah kita.” Kata Athar, yang muncul semula dari sebalik pintu. Bercerita lagi tentang Uncle Aqmarnya.
Aduhai, kenapa rasa tidak enak terus mengikutnya ke mana-mana. Dia perlu bercakap dengan Zainur. Tetapi, suaminya sedang membentangkan kertas kerja di Melbourne. Zainur tidak akan ada di sisinya untuk seminggu ini. Pada siapa dia harus mengadu hal hatinya ini.
Khalida, Allah kan ada.
Filzah sudah turun ke tanah melihat basikal hadiah daripada Pakcik Tu untuknya, kenapa ya Pakcik Tu beri hadiah kepadanya? Tanpa menghiraukan panas terik yang sekejap tadi bagai menggigit kulitnya, dia terus mencuba basikal comel itu.
“Hati-hati Filzah, Filzah kan belum pandai bawa basikal. Tunggu abah letak roda dua lagi ya.” Pesan Khalida. Dia memandang pintu pagar luar, syukurlah Athar sudah menguncinya. Filzah ni bukan boleh harap sangat, buatnya dia keluar ke jalan raya dengan basikal ini pula. Sejak Hannah meninggal, Khalida sangat berhati-hati dengan keselamatan anak-anaknya.
“Tak naklah letak roda empat, macam budak-budak!” rengek Filzah. Yalah, umi ni pun, logik ke nak buat Filzah macam budak tadika.
“Lepas ni, telefon Uncle Aqmar ucap terima kasih. Minta nombor daripada abang.” Khalida segera ke dalam apabila mendengar suara Aakif menangis di dalam. Hari ini hari cutinya, bagai macam tak cuti sahaja. Banyak sungguh urusan, terutamanya urusan hati!
Cepatlah Zainur menelefon, banyak yang dia hendak bercerita. Cerita tentang hatinya yang sekeping ini!